Nasi Dingin VS Nasi Hangat

Benarkah ??? Karena nasi dingin indeks glikemiknya lebih rendah dari nasi hangat ??

 

Kalau dibilang indeks glikemik nasi dingin lebih rendah ya Anda betul, nasi yang mengalami pendinginan akan membentuk resistant starch (pati resisten), yaitu karbohidrat kompleks yang sangat sulit larut dan sangat sulit dicerna tubuh, bahasa awamnya macam serat makanan lah…

 

Serat makanan jenis ini penting banget buat usus kita, dia jadi prebiotik yaitu makanan bakteri baik di usus, kalau asupannya cukup bisa membantu memperlancar BAB, dan bagus buat mencegah kanker usus.

 

Tapi…kalau dibilang nasi dingin itu lebih sehat kurang tepat, kenapa?

 

Setinggi-tingginya serat di nasi mau itu nasi dingin aau hangat tetap saja kadar seratnya masih sedikit sekali. Pun dengan indeks glikemiknya, bedanya nggak begitu jauh.

 

Yuk, kita buka beberapa penelitiannya :

  1. Nasi hangat yang baru matang
  2. Nasi baru matang yang didinginkan di suhu ruangan selama 10 jam, dan
  3. Nasi dingin yang dimasak kemarin.

 

NB : khusus yang no 3 cara buatnya nasi dimasak hari ini, baru didinginkan, habis itu simpan di kulkas suhu 4°C selama 24 jam, baru diangetin lagi buat makan.

 

Hasilnya kandungan resistant starcht per 100 gram nasi sbb :

  1. Nasi hangat yang baru matang 0,64 gram
  2. Nasi dingin yang dimasak 10 jam lalu kadarnya 1,3 gram
  3. Nasi dingin kulkas kadarnya 1,65 gram

 

Memang kelihatan signifikan, nasi dingin kadar seratnya naik 2 x lipat..

Tapi coba perhatikan..

 

Naik 2 x lipat bukan berarti 2 x lipat lebih sehat, itu kadar resistant starch-nya masih 1 koma sekian gram.

 

Sudah terbelit-belit bikinnya sekalinya kadarnya masih kecil banget, masih jauh dari kebutuhan serat harian orang dewasa yaitu 15-30 gram / hari.

 

 

Kalau cuma buat urusan serat makanan sebenarnya nggak perlu repot fokus sama nasi saja, kita mikirin sumber serat lain, misalnya sayur, kacang2an, buah atau ganti nasi putih ke beras merah sekalian…

 

Hampir semua sayuran seratnya tinggi sebut saja seperti wortel, brokoli, kol, kembang kol, sawi dsb.

 

Apa kata riset?

Memang sih ada beberapa penelitian yang telah mencoba membuktikan tentang manfaat makanan tinggi ‘resistant starch’ pada kadar gula darah manusia, hasilnya bagus…

 

Dengan catatan jumlah serat yang dikonsumsi berkisar kurang lebih 15 – 30 gram / hari dan BUKAN CUMA DARI NASI.

 

Bayangin kalau fokus ke nasi, kita harus makan 1 bakul nasi (+/- 1.000 gram) yang sudah didinginkan semalaman di kulkas terus diangetin lagi baru dapet asupan serat 15 gram.

 

Seratnya memang terpenuhi tapi kalorinya 1 bakul nasi itu kurang lebih 1300 kcal…ampun dah…apa nggak tambah gemuk

 

Jadi, Anda mau makan nasi dingin, nasi hangat, nasi beku, nasi panas, efek pada gula darah ya beda tipis

 

Artinya resiko makan nasi dingin dan hangat boleh dikata ya kurang lebih sama aja. Jadi terserah saja, mau nasi dingin atau hangat itu cuma masalah selera.

 

 

Wallahu a’lam

Semoga bermanfaat

 

#SalamBahagiaSehat

#AlkesDayaJuang

Leave a Comment